Tuesday, 25 November 2008

Bingkisan Habiburrahman el Shirazy

Bertempat di Hayyu 'Asyir, Baruga Kerukunan Keluarga Sulawesi (KKS) Kaherah, Mesir, 24 November 2008, saya berkesempatan menghadiri sebuah majlis 'Pelatihan Menulis Buku' edisi Indonesia. Selalu begitu, saya lazimnya menjadi peserta tunggal dari BKAN hatta negara sekalipun. Tak mengapa. Itu bukan topiknya.


Apa yang menarik ialah, "acara" tersebut dihadiri oleh seorang penulis yang pernah menggemparkan Asia Tenggara lewat novel 'Ayat-Ayat Cinta'nya. Beliau adalah Habiburrahman el Shirazy atau lebih mesra dengan panggilan Kang Abik. Majlis pelatihan menulis buku secara umum ini saya simpulkan secara peribadi membawa nilai dan makna yang amat besar.

Mungkin boleh disifatkan majlis ini sebuah pemula kepada sesiapa sahaja yang belum mula untuk 'menulis'. Kang Abik dalam materi yang disampaikan menegaskan bahawa, semua manusia berhak untuk menjadi penulis. Menulis melalui pengalaman atau boleh sahaja melalui pembacaan. Tinggal sahaja, penulis yang produktif ialah insan yang produktif mencari idea. Berbicara tentang bakat; Kang Abik menyatakan, bakat itu bukanlah sebuah kemampuan yang dimiliki sejak kecil. Bakat yang ada pada diri seseorang adalah kemahuan kuat yang diiringi usaha dan kerja keras. Ada benarnya kalam yang disampaikan, bagi mereka yang faham...


Sementalah itu, saya sendiri mengkoreksi diri. Di mana tahap dan nilai karya saya sebetulnya. Saya juga masih belajar dan sentiasa belajar untuk memperbaiki diri. Terima kasih kepada Kang Abik. Alhamdulillah, ini bermakna bertambah lagi guru saya dalam bidang ini.

1 comment:

Pembaca Setia said...

ALFU MABRUK..Teruskan usaha menulis.'Bunga,Daun'kasi masuk jak..