Sunday, 30 November 2008

Apabila Haq dan Batil bercampur



TENTU ramai yang mengenali 'Grup Band' ini. Dewa 19. Ini bukan kali pertama mereka membuat kontroversi. Kali ini bendera yang dikibar dalam album Laskar Cinta bertulis kalimah Allah (Lafzul Jalaalah). Bukan seorang dua yang menjadikan kumpulan ini idola mereka. Saya pernah 'menziarahi' blog seorang "ustazah" yang agak meminati Dewa 19 ini. "Tahniah"!. Siap tulis lirik lagu Laskar Cinta dalam blog.

Sebuah peringatan buat diri sendiri yang sentiasa leka dan alpa.

1 comment:

USTAZAH-ENGINEER said...

oh, saya meminati liriknya, intipati lirik laskar cinta...jauh sekali meminati artisnya. Nama 'dewa' itu sendiri suatu kebobrokan dan sengal sekali.

Kita tdk dpt menerima haq dan batil itu bercampur, namun bg dunia artis yg sarat dgn kemaksiatan, membuat lagu seperti itu sekurang2nya mengingati mereka kpd Allah. Semoga mereka dikasihi dan dirahmati.

cuma kita kdg2 tidak dapat menerima ketrampilan dan penampilan artis yang agak tercalar imej Islamnya. Namun kita sendiri kdg2 tdk dpt mengeksploitasi suasana dgn hiburan Islam. Artis nasyid pun belum mampu mendidik generasi menggemari hiburan Islam,,

agak2 apa alternatif kita utk memikat golongan muda yg 'biasa-biasa saja' utk kembali kpd hiburan Islam?

Mungkin langkah Kerajaan Kelantan menjemput Mawi mengadakan konsert di Kelantan salah satu alternatifnya? Adakalanya, Mawi juga mencampurkan yang haq dan batil juga...

pening memikirkan soal ini. Namun Dewa 19 memang tidak patut dicontohi!