Wednesday, 9 September 2009

Wanita Al-Quran

KISAH ini saya terjemahkan dari kitab Ma’a Aulia Illahi as-Solihin karangan Syeikh Muhammad Nuruddin Marbu al-Banjari al-Makki yang dibentangkan dalam Tafaqquh Fiddin pada 16 Ramadhan 1430 Hijiriyyah bersamaan 6 September 2009 Masihi.

Saya menyarankan kepada sahabat-sahabat untuk membaca keratan kisah ini di dalam bahasa arab untuk lebih faham dan merasai 'zouq' yang lebih mendalam.


Ketika Abdullah Ibnu Mubarak Rahimahullah dalam perjalanan untuk menunaikan haji, beliau bertemu dengan seorang wanita arab yang tua melalui jalan yang jauh (dari hiruk-pikuk orang ramai).


Maka dia pergi menghampiri wanita tua tersebut dan memberi salam : Assalamualaiki wa rahmatullah.

Wanita tua itu menjawab : “Salam, sebagai ucapan selamat dari Rabb (ALLAH) Yang Maha Penyayang” – Surah Yaasin (58)

Abdullah Ibnu Mubarak berkata lagi, apa yang membuatkan kamu berada di tanah gersang ini?

Wanita itu berkata : Siapa yang Allah sesatkan maka tidak ada baginya pemberi petunjuk. Dan Allah membiarkan mereka terumbang-ambing dalam kesesatan. – Surah al-A’raaf (186).

Seterusnya, Abdullah Ibnu Mubarak bertanya arah tujuan wanita tua tersebut.

Wanita tua itu berkata : “Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa. – Surah al-Israa’ (1)

Abdullah Ibnu Mubarak bertanya lagi; berapa lama kamu akan singgah di sini?

Wanita tua itu menjawab : “Selama tiga malam” – Surah Maryam (10)

Dan ditanyakan lagi, mana bekalan(makanan) kamu?

Wanita tua itu berkata : “Dan Rabb-ku(Allah), Yang Dia memberi makan dan minum kepadaku – Surah asy-Syu’araa’ (79).

Dan ditanyakan lagi, mana air wudhu’?

Wanita itu menjawab : “Jika kamu tidak mendapat air, maka bertayamumlah kamu dengan tanah yang baik (suci). – Surah an-Nisaa’ (43)

Selepas itu, Abdullah Ibnu Mubarak memberikannya makananan dan berkata, ini adalah makanan yang halal dan meminta wanita tua tersebut memkannya.

Wanita tua itu berkata : “Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam. – Surah a-Baqarah (187).

Ini bukan bulan Ramadhan, kata Abdullah Ibnu Mubarak.

Wanita tua itu berkata lagi : “Dan barangsiapa yang melakukan suatu kebajikan dengan kerelaan hati, maka sesungguhnhya Allah Maha Mensyukuri (member pahala) kebaikan lagi Maha Mengetahui. – Surah al-Baqarah (158)

Abdullah Ibnu Mubarak berkata, bukankah ada rukhsah bagi orang yang bermusafir untuk berbuka puasa?

Wanita tua itu berkata : “Dan berpuasa lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. – Surah al-Baqarah (184)

Abdullah Ibnu Mubarak berkata lagi; bicara denganku seperti aku berbicara denganmu (bercakap cara biasa).

Wanita tua itu berkata : “Tiada suatu kata pun yang diucapkan olehnya melainkan ada dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir. – Surah Qaaf (18)

Dan ditanyakan kepadanya dari kabilah (kumpulan) mana.

Dia menjawab : “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungjawabnya.

Abdullah Ibnu Mubarak berkata; Maafkan aku, sesungguhnya aku telah melakukan kesilapan.

Wanita tua itu megatakan : “Pada hari ini tak ada cercaan terhadap kamu, mudah-mudahan Allah mengampuni (kamu).

Abdullah Ibnu Mubarak berkata lagi; Adakah kamu mahu mengikuti rombongan aku (menaiki unta)?

Wanita tua itu berkata : “Dan apa pun yang kamu kerjakan berupa kebaikan nescaya Allah mengetahuinya. – Surah al-Baqarah (197)

Abdullah Ibnu Mubarak berkata; naiklah.

Wanita tua itu berkata : “Katakanlah kepada laki-laki yang beriman : Hendaklah mereka menahan daripada pandangan-pandangannya. – Surah an-Nuur (30)

Maka unta itu ditundukkan oleh Abdullah dan mempelawa wanita tua itu untuk menaikinya.

Wanita tua itu berkata : “Maha Suci Allah Yang telah menundukkan semua ini bagi kami padahal kami sebelumnya tidak mampu menguasainya. – Surah az-Zukhruf (13)

Ketika Abdullah Ibnu Mubarak menarik tali unta, dia berteriak (menjerit).

Wanita tua itu berkata : “Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keldai. – Surah Luqmaan (19)

Selepas itu Abdullah Ibnu Mubarak pun mengalunkan qasidah (khas untuk menunggang unta).

Wanita tua itu berkata : “Bacalah apa yang mudah (bagimu) dari al-Quran. – Surah al-Muzzammil (20)

Abdullah Ibnu Mubarak berkata; kamu telah memberikan peringatan (nasihat) yang banyak kepadaku.

Wanita tua itu berkata : “Dan hanya orang-orang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah) – Surah al-Baqarah (269)

Abdullah Ibnu Mubarak bertanya; Wahai makcik, adakah kamu mempunyai suami (telah berkahwin)?

Wanita tua itu berkata : “Hai orang-orang beriman, janganlah kamu menanyakan (kepada Nabimu) hal-hal yang jika diterangkan kepadamu, nescaya menyusahkanmu. – Surah al-Maa’idah (101)

Ketika sampai ke tempat kafilah (konvoi) yang terpisah dari wanita tua, Abdullah Ibnu Mubarak bertanya lagi; adakah kamu mempunyai anak atau kerabat yang hampir denganmu (dalam kafilah itu).

Wanita tua itu menjawab : “Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia” – Surah al-Kahfi (46)

Dan ditanyakan kepadanya tentang pekerjaan anak-anaknya di dalam kafilah tersebut.

Wanita tua itu berkata : “Dan (Dia ciptakan) tanda-tanda penunjuk jalan. Dan dengan bintang-bintang itulah mereka mendapat petunjuk”. – Surah an-Nahl (16)

Dan bila ditanya nama anak-anaknya. Wanita tua itu menjawab : “Dan Allah mengambil Ibrahim menjadi kesayangan-Nya”. – Surah an-Nisaa’ (125)

“Dan Allah telah berbicara kepada Musa dengan langsung”. – Surah an-Nisaa’ (164)

“Hai Yahya, ambillah (pelajarilah Taurat) itu dengan sungguh-sungguh. – Surah Maryam (12)

Selepas itu, wanita tua itu memanggil anak-anaknya (Ibrahim, Musa dan Yahya) untuk datang kepadanya seraya berkata : “Maka suruhlah salah seorang di antara kamu pergi ke kota dengan membawa wang perakmu ini, dan hendaklah dia lihat manakakah makanan yang lebih baik , maka hendaklah dia membawa makanan itu untukmu. – Surah al-Kahfi (19)

Ketika wanita itu datang dengan membawa makanan kepada Ibnu Mubarak : “Makan dan minumlah dengan sedap disebabkan amal yang telah kamu kerjakan pada hari-hari yang telah lalu. – Surah al-Haaqqah (24)

Selepas dari itu, Ibnu Mubarak bertanya kepada anak-anak wanita tua tersebut untuk mengenal pasti tentang diri beliau. Anak-anaknya menjelaskan bahawasanya ibu mereka tidak pernah berbicara melainkan dengan ayat-ayat al-Quran sejak empat puluh tahun yang lalu disebabkan khuatir jika tersilap dalam mengeluarkan kata-kata. Beliau sentiasa istiqamah dalam mengamalkan kalam Allah dan terlalu cinta dan kasih kepada Allah Azza wa Jalla.

Wallahu’alam.


Amiruddin Bin Mohd Rosdi,

Penuntut Ilmu di Ruwaq al-Atrak dan Magharibah, Masjid al-Azhar asy-Syarif,
Kaherah, Mesir.

Senja Ramadhan,

08.09.09, 4.23pm.

5 comments:

Wardatul Shaukah said...

assalamu'alaikum. subhanallah. saya sangat suka posting ini. izinkan untuk mengambilnya. jazakallahu khair atas perkongsian ilmu...

ZAIEM AL- HILMEE said...

Salam akhi amir..

Tiada bahasa seindah bahasa Al-Quran. Setiap tutur kata yang keluar dari mulut merupakan pahala yang tiada hentinya. Posting yang menarik.

Ana rindu sangat nak dengar kuliyyah Syeikh Nuruddin, dia jarang ke Sabah kecuali ada program.

muhaidir said...

mabruk2...

muhaidir said...
This comment has been removed by the author.
Penduga Arus said...

(Wardatul Shaukah) w'salam... silakan.. ambil apa2 yg ada manfaat.

(ZAIEM AL-HILMEE) w'salam..ya, memang benar spt yg akhi sbutkan 'tiada bahasa seindah bahasa Al-Quran'

(muhaidir) mabruk? ehehe.. syukran