Thursday, 11 June 2009

Muslimah Berani Keluar Dari 'Kepompong' Keselesaan?


Dia seorang ibu yang berupaya menggoncangkan dunia.

Dia si sayap kiri.

Dia srikandi harakah di medan perjuangan.

Siapa dia? Seorang perempuan. Bukan perempuan 'tepi-tepi' jalan. Tapi perempuan yang bergelar muslimah. Ya! Perempuan yang ada 'agama'nya. Lazimnya golongan perempuan@muslimah dilihat lebih selesa mengatakan 'ya' atau 'tidak'. Kurang gemar dengan kisah-kisah yang cenderung kepada analisa dan memerlukan pemikiran.

Tidak keterlaluan jika dikatakan mereka lebih meminati elemen-elemen romantika yang penuh dengan kasih sayang, air mata kesedihan dan yang bersalut kedukaan. Tidak hairan jika mereka kurang mampu untuk menganalisa sesuatu, membuat perancangan serta membuat strategi dalam organisasi.

Para muslimah di luar sana. Nanti dulu!

Saya tidak mengatakan semua muslimah seumpama ini tetapi fitrahnya memang begini. Lelaki yang diciptakan menjadi pelengkap kepada status 'selesa' yang ada pada diri setiap muslimah. Namun, seorang muslimah mampu bergerak lebih ke hadapan, dipenuhi iltizam yang tinggi andai berani keluar dari 'kepompong' keselesaan tanpa membelakangi batas-batas agama.

'Metamorfosis' harus dimulakan segera!

Jika sekadar tahu 'angguk' dan 'geleng', kita sudah banyak 'stok' muslimah seperti itu. Kita mengharapkan muslimah yang mampu memberikan idea yang bernas serta lantang bersuara dalam mengemukakan pandangan. Hari ini muslimah memang telah 'menang' dari sudut kuantiti. Bagaimana pula dengan kualitinya?

3 comments:

khairaummah said...

Kami sahut cabaran itu!

P/S: jgn nangis klu satu hari kami pulak yg lead.
:P

Anonymous said...

bluekkkk

jiwang...

ahli BKPSM said...

kami benci amirudin rosdi..

muka tidak tahu malu!!!!



anti YDP bodoh